Mari bongkar ‘Aduh Saliha’

12 03 2008

Saya peroleh artikel ini dari buletin friendster saya, namun saya terlupa siapa yang postkan buletin tersebut.

Menyentuh tentang lagu Aduh Saliha. Adakah benar lagu ini rintihan rindu seorang lelaki kepada seorang wanita bernama Saliha?

Sama-sama kita bongkar….

ADUH SALIHA
Rintihan ku kepada orang-orang yang soleh dan solehah

Mana rayuanku hendak kusampaikan
Bagaimana mungkin ku hendak sampaikan kata-kata nasihat
rindu berahiku pada kasih yang jauh
Aku amat mendambakan kasih Tuhan tetapi aku masih jauh dari-Nya
jauh bukan jarak dan tempat
Aku amat mendambakan kasih Tuhan tetapi aku masih jauh dari-Nya
jauh bukan jarak dan tempat
bukan jarah aku jauh atau di mana aku berada
jauh nama dan pangkat
tapi jauh dari segi kedudukanku dan amalanku di sisi-Nya

Mana penggantimu hendak ku dakapkan
Di mana aku hendak mencari penggantimu untuk ku bergantung
dendam asmaraku pada cinta yang luruh
Aku inginkan cinta yang menyerahkan sepenuh jiwa dan jasad
luruh bukan daun dan bunga
Bukan menyerahkan harta dan wang ringgit
luruh jiwa dan badan
tetapi menyerahkan seluruh jiwa dan jasad

Bertahun ku sandar percaya
Sudah lama kita menjadi seorang muslim dan mengamalkan suruhan-Nya
tak mungkin padam cahaya
dan kasih dan cinta Tuhan tidak akan terhenti terhadap hamba-Nya
cintamu bagai rembulan
Kasih sayang para solihin dan solehah sesama mukmin sentiasa terpancar dan ada
hilang dipandangan
kala langit dilindung awan
Namun, kekadang terlindung juga apabila ada yang menghalang (atau kita sendiri yang tidak mahu menerima)

Aduh mahkota terhempas
Kekuasaan kita sebenarnya hampir musnah, raja-raja hilang kuasa, maruah anak-anak bangsa tiada (zina, maksiat dan hedoisme berleluasa)
barulah ku sedar
yang ku sangkakan intan oh hanyalah kaca
Barulah kita perasan apa yang kita sangkakan baik selama ini adalah sebaliknya

Sesudah berdarah
barulah ku sedar

Apabila mengalaminya sendiri dan mendapat bala/musibah baru kita tersedar dari angan
jiwa ku tercalar ohhh.. sakitnya
bukan kepalang

Akhirnya jiwa kita tersiksa dan hati semakin gelap tanpa pedoman

Kau biarkan aku sendiri menderita susah – nasib hidupku saliha
Orang-orang yang soleh dan solehah semakin jauh dari kita (kita yang menjadikanya begitu, bukan ?) Hidup kita susah (jiwa yang muflis) walaupun senang (harta bertimbun tanpa berkat)
Kau biarkan aku sendiri melewati sepi – dalam hidupku saliha
Kita sudah kesepian kerana meninggalkan nasihat dan kata-kata orang-orang yang soleh
kau biarkan aku sendiri meratapi nasib – dalam derita saliha

Akhirnya kita terpaksa meratapi nasib kita yang penuh derita buatan kita sendiri
ohh……… saliha
Tolonglah aku orang-orang yang soleh

Mari kita sama-sama sedekahkan Al-Fatihah kepada saudara Rosli Khamis a.k.a Loloq. Semoga rohnya dicucuri rahmat.


Tindakan

Information

9 responses

12 03 2008
mysarah

impress jg bc ni….nice!

12 03 2008
Y

hmmm….tu ker sebnarnye ape yg nk disampaikan….

12 03 2008
kipp

Lepas ni kaji lagu salute pulak dari spider. Itupun arwah lolok yang buat. Al-Fatihah.

12 03 2008
bogattjeff

al-fatihah~

12 03 2008
admin

hampir saja saya sebak membaca makna tersirat lirik loloq ini.

maka benarlah loloq seniman filsafat!

Al Fatihah

13 03 2008
anakkawi

wallahualam…

14 03 2008
Akulah

insaf2….

16 03 2008
sarah

mkn dlm…isk2..insaf2…arini smua yg aku bc smuanya m’insafkan..

18 07 2008
mardotti zaaba

ali, aku nk grab ni boleh x?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: