Jigsaw Puzzle

19 08 2008

Peristiwa dalam kehidupan ini ibarat jigsaw puzzle. Untuk memperoleh gambaran sebenar tentang cause and effect setiap perkara, kita tidak boleh membiarkan kepingan jigsaw puzzle tersebut tertinggal dan tidak tercantum sepenuhnya.

Ada satu peristiwa yang sentiasa saya cari di mana sebab dan silapnya. Peristiwa tersebut memang benar-benar mengubah kehidupan individu-individu yang terlibat. Mungkin tulisan ini seperti membuka semula kenangan pahit yang semakin dilupakan, namun buat mereka yang benar-benar memahami tulisan saya, sesuatu renungan dan iktibar mungkin diperoleh.

Hakikat kehidupan, kita harus menyedari akan kewujudan insan-insan di sekeliling kita. Bukan sekadar menyedari kewujudan, kita harus untuk menghargai (appreciate) orang lain dalam hidup kita. Sikap ego dan merasakan diri kita sentiasa betul dalam segala hal akan menjadi barah buat diri, perlahan-lahan ia akan membunuh kita.

Manusia dilahirkan dengan kelebihan dan kekurangan. Terima kasih Tuhan! Adalah menjadi tanggungjawab kita untuk mencungkil kelebihan dan memperbaik kekurangan. Dalam masa yang sama, sebagai manusia yang saling berinteraksi dengan orang lain, kita juga harus menerima kelemahan diri kita. Usah terlalu sibuk menegur kelemahan orang lain dan menyuruh orang lain berubah, dan dalam masa yang sama membiarkan kelemahan kita terus menguasai diri. Lebih menjengkelkan, menutup kesilapan dan kesalahan diri sendiri dengan asyik menyalahkan orang lain.

Perlu diingat, pencapaian dalam kehidupan bukan segala-galanya. Proses mencapai kejayaan itu juga penting, kerana ia akan memberi kesan kepada pencapaian kita. Andai kata kita begitu asyik mengejar kejayaan untuk diri kita, tanpa mempedulikan orang lain, kelak kejayaan kita itu akan menjadi buah mulut iri hati semua orang, bukan berpunca dari sifat iri hati mereka, tetapi kesilapan kita yang terlalu alpa.

Kepingan jigsaw puzzle yang melengkapkan gambaran peristiwa pahit yang telah saya lalui ini telah saya temui. Apa yang pasti, sejak saya menjumpainya, pelbagai persepsi dan perspektif dari diri saya berubah. Benarlah kata orang, pengalaman mematangkan diri kita. Ali Asyraf zaman lepas, tidak sama dengan yang ada pada hari ini.

Pandang sekeliling dan berubah…


Tindakan

Information

4 responses

22 08 2008
Liyana Musa

tulisan ali menusuk qalbu..

*gambar asal ada, tapi belum sempat upload, tapi ikhwan pun ada sebab sebelum balik haritu dia transfer gambar2 tu dalam camera dia..kot2 kalau nak try mintak dia..mana lah tahu dia sempat..lagi cepat dari aku.

22 08 2008
x rumate mung

sama jer ali asyraf dari taun 1 sampai taun 4+(1/2)… xde apa2 perubahan pon.. tetap benchot..haha

26 08 2008
Insan Kerdil

Sesuatu yang menarik. Hidup bagai jigsaw puzzle.

28 08 2008
mysarah

ehm….hidup bagai ” roller coaster ” bole x?
hehehe

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: